#Save UyghurINTERNASIONAL

Arab Saudi Tahan Cendekiawan Muslim Uyghur, Keluarga Khawatir akan Dideportasi ke China

Riyadh (SI Online) – Arab Saudi menahan seorang cendekiawan muslim Uyghur tanpa tuduhan. Keluarga cendekiawan itu mengkhawatirkan dia akan dideportasi ke China dalam beberapa hari ke depan.

Aimadoula Waili, juga dikenal sebagai Hemdullah Abduweli, adalah salah satu dari dua orang Uyghur yang berisiko dideportasi ke China dari Kerajaan Arab Saudi.

Cendekiawan tersebut melakukan perjalanan ke Arab Saudi pada 2020 dengan visa selama setahun dari Turki, di mana ia adalah penduduk resmi, untuk menunaikan ibadah haji ke Makkah. Tapi Waili bersembunyi setelah Konsulat China di Riyadh diduga meminta deportasinya.

Putri Wailii, Nurin Hemdullah, mengatakan ayahnya bisa menghadapi hukuman penjara dan penyiksaan jika dideportasi ke China.

“Kami belum mendengar suara ayah kami selama lebih dari setahun, dan kami sedih mengetahui bahwa dia dapat dikirim ke China dan dipisahkan darinya selamanya,” katanya kepada Middle East Eye, yang dilansir Selasa (11/1/2022).

Pemerintah China disebut menahan lebih dari satu juta warga Uyghur dan minoritas muslim lainnya di wilayah timur Xinjiang, dan menjadikan komunitas itu sebagai target pelanggaran yang oleh aktivis dan negara-negara Barat sebut sebagai “genosida”. China telah membantah tuduhan pelanggaran semacam itu.

Pindah dari satu rumah Uyghur ke yang lain, Waili mengandalkan jaringan Uyghur di Arab Saudi untuk membuatnya tetap aman. Dia takut pergi ke bandara akan menyebabkan deportasi otomatisnya. Tetapi dia akhirnya ditangkap oleh pihak berwenang Arab Saudi pada November 2020 dan dibawa ke Penjara Keamanan Maksimum Pusat Dhahban di Jeddah, di mana dia ditahan tanpa tuduhan.

Nurin Hemdullah dan saudara perempuannya mengatakan, seorang pejabat pengadilan Arab Saudi telah melihat ayah mereka minggu lalu dan mengatakan kepadanya untuk “siap secara mental” untuk dideportasi ke China dalam beberapa hari ke depan.

Para wanita tersebut mengatakan bahwa mereka telah berbicara dengan seorang warga Uighur di Arab Saudi yang memantau kasus tersebut, yang mengatakan bahwa pejabat pengadilan membenarkan keputusan tersebut meskipun kedua pria tersebut tidak dituduh melakukan kejahatan di China atau Kerajaan Arab Saudi.

“Sejak mendengar tentang kemungkinan deportasinya, kami menangis tanpa henti. Dan setiap kali kami memikirkan perpisahan ini, rasa sakitnya tak tertahankan, dan hati kami hancur setiap saat,” ujar Nurin Hemdullah.

1 2Laman berikutnya

Artikel Terkait

Back to top button