KIAI MENJAWAB

Bagi Daging Kurban untuk Orang Kafir, Bolehkah?

Para ulama berbeda pendapat di dalam masalah ini: Pendapat pertama: Tidak boleh memberikan daging kurban kepada orang kafir sama sekali. Ini pendapat sebagian ulama asy-Syafi’iyah.

Berkata Imam ar-Ramli di Nihayat al-Muhtaj (8/141): “Atau jika murtad maka dia tidak boleh makan dari daging kurban, sebagaimana juga tidak boleh memberikan daging tersebut kepada orang kafir sama sekali. Dari situ bisa disimpulkan bahwa orang fakir dan yang diberi hadiah dagingpun tidak boleh memberikan kepada orang kafir, karena tujuan daging kurban adalah untuk membantu kaum muslimin agar mereka bisa memakannya, karena daging kurban adalah hidangan dari Allah untuk mereka, maka tidak boleh diberikan kepada selain mereka. Tetapi di dalam al-Majmu’ disebutkan bahwa madzhab (asy-Syafi’i) membolehkan.“

Pendapat kedua: Dibolehkan memberikan daging kurban kepada orang kafir dzimmi, yaitu kafir yang dalam perlindungan umat Islam, dan tidak memerangi umat Islam. Ini pendapat al-Hasan al-Bashri, Abu Hanifah, Abu Tsaur dan madzhab asy-Syafi’i. Adapun Imam Malik dan al-Laits memakruhkannya .

Berkata Imam an- Nawawi di dalam al-Majmu’ ( 8/425 ): “Jika dimasak dagingnya maka tidak apa-apa kafir dzimmi memakannya bersama kaum muslimin. Ini perkataan Ibnu al-Mundzir. Dan saya belum melihat teman-teman kita (dari Madzhab asy-Syafi’i) berbicara tentang hal ini. Dan menurut madzhab bahwa dibolehkan untuk memberikan daging kurban (yang tidak wajib ) kepada mereka (kafir dzimmi) tetapi daqing kurban yang wajib( karena nadzar) tidak boleh diberikan kepada mereka. “

Di dalam Fatwa Lajnah Daimah Saudi Arabia no. 1997 disebutkan: “Kita dibolehkan memberi daging kurban kepada orang kafir Mu’ahid (yang ada perjanjian dengan umat Islam ) dan tawanan, baik karena statusnya sebagai orang miskin, kerabat, tetangga, atau karena dalam rangka menarik simpati mereka, karena ibadah letaknya pada penyembelihannya yang diniatkan untuk mendekatkan diri kepada Allah….

Dan tidak dibolehkan memberikan daging kurban kepada orang kafir Harby, karena kewajiban kita kepada kafir harby adalah merendahkan mereka dan melemahkan kekuatan mereka. Hukum ini juga berlaku untuk pemberian sedekah. Hal ini berdasarkan keumuman firman Allah:

“Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tidak memerangimu karena agama dan tidak mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.” (QS. Al Mumtahanah 8) .

Demikian pula Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah memerintahkan Asma’ binti Abu Bakar radhiallahu ‘anhu untuk menemui ibunya dengan membawa harta padahal ibunya masih musyrik.”

Dr. Ahmad Zain Annajah, MA.

sumber: ahmadzain.com

Tags

Artikel Terkait

Back to top button
Close
Close