INTERNASIONAL

Benjamin Netanyahu Mulai Diadili untuk Kasus Korupsi

Tel Aviv (SI Online) – Persidangan kasus korupsi dengan terdakwa Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah dimulai.

Netanyahu (70) adalah pemimpin pertama Zionis Israel yang menghadapi persidangan dugaan korupsi dalam status aktif menjabat.

Namun, dia membantah tuduhan suap, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan (breach of trust).

Saat tiba di gedung pengadilan untuk persidangan yang singkat itu, ia mengatakan bahwa kasus-kasus itu ditujukan untuk “menjatuhkannya dengan cara apa pun yang memungkinkan”.

Ketika dia tiba di Pengadilan Distrik Jerusalem pada Ahad (25/05), dia mengatakan kepada wartawan, “Saya di sini dengan berdiri tegak dan kepala saya terangkat tinggi.”

“Ketika Anda ingin menjatuhkan saya, perdana menteri yang kuat dari kanan, semuanya mungkin,” tambahnya.

Di awal persidangan, yang berlangsung sekitar satu jam, Netanyahu mengatakan pada para hakim, “Saya membaca dan memahami dakwaan.”

Dia berdiri dengan masker dan menolak untuk duduk di bangku terdakwa sampai para wartawan meninggalkan ruangan, kata media setempat.

Pengacaranya mengatakan mereka perlu beberapa bulan untuk mempersiapkan pembelaan mereka. Tanggal untuk sidang berikutnya telah ditetapkan pada 19 Juli.

Netanyahu dituduh dalam tiga kasus, yang dikenal sebagai 1.000, 2.000, dan 4.000.

Kasus 1.000 adalah penipuan dan pelanggaran kepercayaan: ia dituduh menerima hadiah – terutama cerutu dan botol sampanye – dari pengusaha yang kuat dengan imbalan bantuan.

Kasus 2.000 adalah penipuan dan pelanggaran kepercayaan: Netanyahu dituduh menawarkan untuk membantu meningkatkan penjualan surat kabar Israel Yediot Ahronot dengan imbalan berupa liputan positif.

Kasus 4.000 adalah penyuapan, penipuan dan pelanggaran kepercayaan: sebagai PM dan menteri komunikasi pada saat dugaan pelanggaran terjadi, Netanyahu dituduh membuat keputusan yang menguntungkan pemegang saham di raksasa telekomunikasi Bezeq, Shaul Elovitch, sebagai imbalan untuk liputan positif oleh situs berita Walla, milik Elovitch.

red: a.syakira

Tags

Artikel Terkait

Back to top button
Close
Close