INTERNASIONAL

China akan Larang Seluruh Pejabat AS Masuk Xinjiang

Beijing (SI Online) – Pemerintah China sedang mempertimbangkan untuk melarang seluruh pejabat pemegang paspor diplomatik Amerika Serikat (AS) memasuki wilayah otonomi Xinjiang.

Rencana ini keluar setelah Menteri Luar Negeri Amerika Michael Pompeo mengkritik keras tentang apa yang terjadi terhadap komunitas Muslim Uighur di wilayah tersebut.

Pemimpin redaksi Global Times, Hu Xijin, Selasa (3/12/2019), mengungkap rencana yang akan diambil pemerintah terhadap Washington. Global Times merupakan media utama rezim komunis yang berkuasa di negara tersebut.

“Berdasarkan apa yang saya tahu, karena Kongres AS berencana untuk meloloskan rancangan undang-undang (RUU) terkait Xinjiang, China sedang mempertimbangkan untuk memberlakukan pembatasan visa pada pejabat AS dan anggota Parlemen yang telah memiliki kinerja menjijikkan pada masalah Xinjiang; mungkin juga melarang semua pemegang paspor diplomatik AS memasuki Xinjiang,” tulis Hu di Twitter, mengutip pejabat Beijing.

China telah membantah laporan adanya penganiayaan di kamp-kamp di Xinjiang yang disebut menampung sekitar satu juta warga Muslim Uighur dan etnik Muslim lainnya.

Beijing mengklaim, kamp-kamp itu adalah tempat pelatihan kejuruan untuk membantu menghilangkan ekstremisme agama dan mengajarkan keterampilan baru kepada orang-orang di wilayah tersebut.

Beijing telah berulang kali mendesak AS dan negara-negara asing lainnya yang kritis terhadap kebijakannya di Xinjiang untuk mengakhiri campur tangan mereka dalam urusan dalam negeri China.

sumber: sindonews.com

Tags

Artikel Terkait

Back to top button
Close
Close