#Wabah CoronaZISWAF

Daarul Qur’an Bagikan Sembako untuk Kaum Marjinal

Semarang (SI Online) – Baru dua tahun belakangan ini, Karsidi (47), menjalani profesinya sebagai penjual koran keliling di Kota Semarang.

Sebelum menjadi penjaja koran, ia menjalani pekerjaan sebagai pengumpul rongsok (barang bekas), bahkan ia sempat mengais rejeki dengan menjadi pengemis. Semua itu dilakukan demi tanggung jawabnya sebagai kepala keluarga.

Setiap hari, seusai menunaikan salat subuh, mengiringi fajar menyingsing, Karsidi mengayuh sepeda bututnya menempuh jarak 17 km untuk bisa tiba di Simpang traffic light Kaligarang. Selama ini, bersama istrinya ia menempati rumah sederhana di Desa Kebonbatur, Kecamatan Mranggen, Kabupaten Demak.

Jarak bukan penghalang baginya, karena ia sudah terbiasa menempuh puluhan kilometer untuk menjemput rejeki. Bagi orang normal tentu tidak terlalu berat, namun bagi sosok pria yang hanya memiliki satu kaki ini tentu bukan hal yang mudah.

Akibat kecelakaan kerja pada 1985, Karsidi harus kehilangan kaki kanannya dan memakai kaki palsu. Meski awalnya sempat merasa kecewa, namun ia mampu bangkit. Kondisi tubuhnya tak membuat kendur semangat Karsidi mencari nafkah untuk sang istri dan kedua anaknya.

Dengan penghasilannya yang hanya bekisar Rp30.000 per hari, beliau selalu bersyukur atas apa yang diperolehnya. Ia bahkan tak pernah absen menunaikan salat sebagai kewajibannya, meskipun diakuinya tak selalu berjamaah.

Baginya, meski tak punya uang banyak maupun keadaan tak sesempurna layaknya orang lain, namun iman dan takwa harus selalu ada dalam jiwa, karena itulah sejatinya pondasi untuk selalu bersyukur.

Di tengah wabah yang sedang terjadi ini, Karsidi tak punya pilihan lain untuk tetap keluar rumah menjajakan koran jualannya kepada pengendara umum yang masih lalu lalang di jalanan. Semua ini dilakukan agar dapur dirumahnya tetap mengepul. Ia mengaku bahwa akhir-akhir ini koran jualannya tak pernah habis, sehingga pendapatannya pun jelas berkurang.

Karsidi adalah salah satu dari banyaknya potret masyarakat kecil lain yang sangat terdampak kebijakan social distancing. Sosok-sosok seperti Karsidi inilah yang mendorong semangat PPPA Daarul Qur’an untuk melawan corona dengan program social-safety-net. Yakni distribusi bantuan sembako untuk kaum marjinal yang paling terdampak ekses Wabah Covid-19.

“Alhamdulillah, matur suwun sanget buat kebaikan semuanya yang sudah peduli sama orang-orang kayak saya ini. Saya doakan semoga rejekinya lancar dan selalu diberikan kesehatan,” tutur Pak Karsidi penuh ketulusan. [NB]

Artikel Terkait

Back to top button