#PSBB JakartaNASIONAL

Dua Hal yang Buat Anies Frustasi: Tes COVID-19 oleh Kemenkes dan Kebijakan Transportasi

Jakarta (SI Online) – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengaku dirinya merasa frustrasi dengan langkah Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dalam menangani wabah corona, utamanya yang terjadi di Ibu Kota.

Menurut Anies, rasa frustrasi itu dikarenakan pendekatan berbeda yang diambil oleh kementerian yang dipimpin Terawan Agus Putranto itu.

“Hubungan kami dengan Kementerian Kesehatan, yang lebih membuat frustrasi,” ujar Anies, dikutip dari wawancaranya dengan media Australia, seperti diunggah di kanal YouTube Pemprov DKI pada Senin, 11 Mei 2020.

Anies menjelaskan, pada awal wabah terjadi, wewenang pengetesan corona berada di Kemenkes. DKI mengirim sampel pasien yang diduga dijangkiti corona, namun bingung ketika Kemenkes menyatakan tidak ada satu pun pasien yang positif.

“Di akhir Februari itu kami bertanya-tanya, mengapa semuanya negatif?,” ujar Anies.

Anies juga mengemukakan, Pemprov DKI lalu berinisiatif mengumumkan ada wabah yang sedang terjadi, namun sekadar menunjukkan jumlah Pasien Dalam Pengawasan (PDP) dan Orang Dalam Pemantauan (ODP) saja. Anies menilai ada perbedaan pandangan dari Kemenkes yang tidak ingin menciptakan suasana panik di masyarakat.

“Padahal dari sisi kami, pemerintah itu seharusnya responsif, memberi informasi ke masyarakat, memberi peringatan. Pendekatan kami selalu tentang transparansi, dan Kemenkes tidak memiliki pandangan yang sama. Di situlah terjadi ketegangannya,” ujar Anies.

1 2Laman berikutnya

Artikel Terkait

Back to top button