#Wabah CoronaINTERNASIONAL

Empat Dokter Pertama yang Wafat di Inggris Saat Tangani COVID-19 adalah Muslim

London (SI Onine) – Empat dokter pertama yang meninggal di Inggris dalam upaya memerangi wabah virus Corona COVID-19 adalah Muslim.

Keempat dokter itu masing-masing: Alfa Sa’adu; Amged el-Hawrani; Adil El Tayar dan Habib Zaidi adalah Muslim dan sekaligus keturuna dari Afrika, Asia dan Timur Tengah.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Medis Islam Inggris, Dr Salman Waqar, mengatakan kontribusi para dokter ini “tak terukur”.

“Mereka adalah kepala keluarga yang berbakti, dokter senior yang berkomitmen, dan pelayan berdedikasi selama puluhan tahun bagi komunitas dan pasien mereka,” kata Salman.

“Mereka memberikan pengorbanan tertinggi saat melawan penyakit ini. Kami mendesak semua orang untuk melakukan bagian mereka dan menghentikan kematian lebih lanjut dari yang terjadi dengan tinggal di rumah, melindungi UK’s National Health Service (NHS), menyelamatkan hidup,” lanjutnya.

Berikut profil singkat empat dokter Muslim yang wafat tersebut:

Amged el-Hawrani. Lahir di Sudan, anak kedua dari enam bersaudara. Amged el-Hawrani adalah konsultan telinga, hidung, dan tenggorokan di rumah sakit universitas di utara Inggris.

Meskipun tidak memiliki masalah kesehatan yang mendasarinya, el-Hawrani meninggal di rumah sakit pada Sabtu (28/3) dalam usia 55 tahun.

Beberapa minggu sebelum kematiannya, el-Hawrani mengkhawatirkan ibunya yang sudah lanjut usia yang sakit lagi setelah sembuh dari pneumonia. El-Hawrani menyelesaikan shift malamnya dan berkendara cukup jauh untuk menengok ibunya di Bristol, di Inggris barat daya. Saat itu, ia memiliki gejala flu ringan.

Pemakamannya berlangsung pada hari Selasa, dengan hanya keluarga dekat yang hadir. Dia dimakamkan di Bristol.

Habib Zaidi. Ia adalah seorang dokter umum dengan asal Pakistan. Habib Zaidi pindah ke Inggris hampir 50 tahun yang lalu dan bekerja di Leigh-on-Sea di Essex, Inggris tenggara.

Ia wafat usia 76 tahun. Dia telah mengasingkan diri selama seminggu ketika dia dibawa ke rumah sakit dan meninggal 24 jam kemudian di unit perawatan intensif.

Christine Playle, 73, salah satu mantan pasien Zaidi yang melakukan operasi kecil kurang dari tiga minggu sebelum kematiannya, mengaku dirinya “terkejut dan sedih”.

“Dr Zaidi adalah seorang dokter yang sangat disukai dan dihormati dan merupakan perwujudan dari apa yang dicari semua orang di dokter umum mereka – ramah, peduli, ramah dan periang,” kata Christine kepada Al Jazeera.

Adil El Tayar. Adil adalah seorang ahli bedah NHS, meninggal pada 25 Maret, dalam usia 64 tahun.

Sebagai konsultan transplantasi organ, ia lulus dari Universitas Khartoum, Sudan, pada tahun 1982.

El Tayar telah bekerja di Rumah Sakit Wilayah Hereford di barat Inggris sebagai sukarelawan di departemen darurat di tengah pandemi.

Dia mulai mengasingkan diri ketika dia menunjukkan gejala tetapi akhirnya dirawat di rumah sakit.

Duta Besar Inggris untuk Sudan, Irfan Siddiq, memberikan penghormatan kepada ayah empat anak di Twitter dan berterima kasih kepada petugas kesehatan di mana-mana karena menunjukkan “keberanian luar biasa”.

Alfa Sa’adu. Sa’adu, yang lahir di Nigeria, bekerja dengan NHS selama hampir 40 tahun. Dia meninggal pada hari Selasa dalam usia 68 tahun setelah pertempuran dua minggu dengan virus tersebut.

Setelah pensiun, ia menjadi sukarelawan. Dia kemudian menjadi direktur medis.

sumber: Al Jazeera

Tags

Artikel Terkait

Back to top button
Close
Close