INTERNASIONAL

Houthi Berlakukan Keadaan Darurat di Tengah Kekhawatiran Pemberontakan Rakyat

Hudaydah (SI Online) — Milisi Houthi memberlakukan keadaan darurat pada Selasa malam (19/6) di seluruh lingkungan Hudaydah sementara pejuang mereka dikerahkan (menyusup) di antara pemukiman penduduk setelah mereka melarikan diri dari kekalahan pertempuran di sekitar bandara Hudaydah. Demikian Al-Arabiya memberitakan mengutip keterangan penduduk setempat, Rabu (20/6).

Sumber mengatakan Houthi secara paksa mematikan kamera pengintai di hotel-hotel dan kantor lembaga-lembaga publik dan swasta di Hudaydah. Houthi memperingatkan warga untuk melaporkan kegiatan, meminta mengambil rekaman itu ketika milisi Houthi menggali parit dan mengerahkan tank, kendaraan lapis baja dan senjata dan mendistribusikan penembak jitu mereka di atas atap.

Sumber-sumber menambahkan bahwa Houthi takut dengan pemberontakan warga di kota seperti mereka takut akan kemajuan cepat pasukanYaman yang sah.

Sementara itu, sebuah pernyataan oleh organisasi hak asasi manusia Yaman menyatakan, Houthis sepenuhnya bertanggung jawab atas keselamatan warga sipil dan mengatakan penyebaran senjata dan penembak jitu di lingkungan masyarakat dan menggunakan warga sipil sebagai perisai manusia dan mencegah/melarang warga meninggalkan rumah mereka di Hudaydah. Ini semua adalah jelas pelanggaran ​terhadap ketentuan hukum humaniter internasional.

Tim Internasional Yaman untuk Perdamaian menambahkan bahwa praktik-praktik ini bukanlah hal baru yang mencatat bahwa Houthi sengaja mengadopsi mereka karena mereka mengandalkan keheningan komunitas internasional dan organisasi-organisasi PBB yang belum memasukkan Houthi sebagai kelompok teror. Ia menambahkan bahwa kejahatan dan pelanggaran yang dilakukan Houthi sebenarnya termasuk dalam kategori praktik teror.

Kaum Houthi juga menanam ranjau di sekitar posisi mereka di Hudaydah. Sumber-sumber lokal mengatakan Houthi memotong air dari setengah kota dan dengan sengaja menyabot jaringan utama pipa air. Pipa air lainnya rusak ketika mereka menggali parit, terutama di daerah selatan dan timur.

Bandara Segera Dibuka Kembali
Beberapa jam setelah pasukan militer Yaman, bersama dengan Koalisi Arab, membebaskan Bandara Hodeidah, Perdana Menteri Yaman Ahmed bin Daghr mengatakan bahwa membuka kembali bandara adalah salah satu prioritas utama pemerintah.

Daghr juga memberi selamat kepada pasukan Yaman atas kemajuan militer mereka, membebaskan wilayah-wilayah utama negara dari genggaman milisi Houthi.

Selama komunikasi telepon dengan gubernur Hudaydah, Hassan Tahir, Daghr mengatakan bahwa kaum Houthi menolak semua kesempatan perdamaian yang disampaikan oleh PBB dan organisasi internasional, dan bersikeras “melanjutkan perang melawan rakyat Yaman, sambil menghancurkan sumber daya dan infrastruktur negara ”.

Daghr menambahkan bahwa “Hudayidah menyaksikan gelombang kelaparan terbesar selama era Houthi meskipun lokasinya strategis dan banyak pelabuhan yang digunakan milisi sebagai pangkalan militer untuk menyelundupkan senjata dan mendukung upaya perang mereka dengan miliaran riyal.”

Dia menambahkan bahwa Hudaydah dapat bernafas lega lega setelah pembebasan bandaranya yang menandakan akhir penderitaan dan penghapusan era terburuk hidup di bawah kekuasaan dinasti Houthi yang merampas hak-hak paling dasar warga mereka.

Presiden Yaman Abdrabbuh Mansur Hadi juga memuji upaya yang dilakukan untuk membebaskan Bandara Hodeidah, tidak ada kemajuan ini yang akan “menyelamatkan kota, menghidupkan kembali orang-orang yang tidak bersalah dan mengangkat pengepungan Houthi yang mengisolasi.”

Red : msa
Sumber : Al-Arabiya

Artikel Terkait

BACA JUGA
Close
Back to top button