#IslamofobiaINTERNASIONAL

Inilah Sosok Giri, Biksu Hindu Penyeru Genosida Muslim India

New Delhi (SI Online) – Seorang biksu Hindu di India, Yati Narsinghanand Giri, telah menyerukan genosida terhadap umat Muslim setempat. Dia telah dibawa ke pengadilan atas tuduhan menghasut kekerasan agama.

Perwira polisi senior, Swatantra Kumar, seperti dikutip AP pada Selasa (18/1/2022), mengatakan biksu yang juga dikenal sebagai pendukung vokal kelompok nasionalis radikal mengepalai sebuah biara Hindu.

Dia awalnya ditangkap pada Sabtu pekan lalu atas tuduhan melontarkan ujaran kebencian.

Dia muncul keesokan harinya di pengadilan di kota Haridwar, di mana dia dikirim ke penjara selama 14 hari karena pidato kebencian terhadap Muslim dan menyerukan kekerasan terhadap mereka.

Kumar mengatakan biksu Giri, yang dia gambarkan sebagai “pelanggar yang berulang kali”, secara resmi diadili hari Senin karena mempromosikan permusuhan antara kelompok yang berbeda atas dasar agama. Tuduhan itu dapat membawa hukuman penjara lima tahun.

Pada bulan Desember, Giri dan para pemimpin agama lainnya meminta umat Hindu mempersenjatai diri untuk genosida terhadap umat Muslim selama pertemuan di Haridwar, kota suci utara di Uttarakhand.

Dia adalah orang kedua yang ditangkap dalam kasus tersebut setelah Mahkamah Agung India turun tangan pekan lalu.

Negara bagian Uttarakhand diperintah oleh Partai Bharatiya Janata (BJP), partai nasionalis radikal Hindu pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi. Naiknya BJP ke tampuk kekuasaan pada tahun 2014, dan kemenangannya lagi dalam pemilu pada tahun 2019, telah menyebabkan lonjakan serangan terhadap Muslim dan minoritas lainnya.

Muslim terdiri hampir 14% dari 1,4 miliar penduduk India, negara yang sebagian besar beragama Hindu yang telah lama memproklamirkan karakter multikulturalnya.

Konferensi tiga hari yang diorganisir oleh biksu Giri disebut “Dharam Sansad” atau “Parlemen Agama” dan diikuti dengan meningkatnya pidato kebencian anti-Muslim selama bertahun-tahun. Pertemuan tertutup menyaksikan beberapa seruan paling eksplisit untuk kekerasan.

1 2Laman berikutnya

Artikel Terkait

Back to top button