#Bebaskan Palestina#Ramadhan 1442 HINTERNASIONAL

Israel Larang Azan dan Buka Puasa di Al Aqsha

Al-Quds (SI Online) – Pasukan penjajah Israel terus mencegah suara azan dari pengeras suara untuk hari kedua berturut-turut di sejumlah menara Masjid Al-Aqsha.

Sementara itu, meskipun pasukan penjajah Israel melakukan berbagai tekanan, ribuan warga dapat melakukan shalat Isya dan shalat Tarawih di Masjid Al-Aqsha. Bersamaan dengan itu, mereka yang diusir dari Masjid Al-Aqsha akhirnya melaksanakan salat di Pintu Gerbang Asbat.

Pasukan penjajah Israel juga menangkap sejumlah pemuda Palestina di kota tua Al-Quds sebelum waktu berbuka puasa.

Selain itu pasukan Israel juga mencegah masuknya makanan untuk berbuka bagi orang-orang yang berpuasa di Masjid Al-Aqsha.

Dilansir Pusat Informasi Palestina, Kamis (15/4) tentara Israel mencegat dan mengembalikan kendaraan yang membawa makanan berbuka untuk orang-orang yang berpuasa di dalam Al-Aqsha.

Aleg Palestina dari kota al-Quds, Syaikh Muhammad Abu Teer, menegaskan bahwa pelanggaran yang dilakukan Israel ini merupakan serangan terang-terangan terhadap tempat-tempat suci, kebebasan beribadah, keyakinan dan sejarah umat Islam. Hal tersebut menuntut adanya tindakan serius dan perlawanan untuk menghadapi penjajah Israel.

“Warga al-Quds tidak akan menyerah pada kenyataan ini, dan konfrontasi akan panas untuk membela Al-Aqsha.” kata Abu Teer.

Dia menambahkan bahwa tindakan yang dilakukan pasukan Israel ini bertujuan untuk membatasi kehidupan warga al-Quds dengan tujuan untuk mengusir dan menggusur mereka dari al-Quds serta menjauhkan mereka dari Al-Aqsa.

Dia menjelaskan bahwa pendudukan Israel sedang melancarkan perang sistematis terhadap warga al-Quds dengan tujuan memaksakan perubahan demografis di kota tersebut.

“Jika bukan karena keteguhan rakyat al-Quds dalam melawan, pastilah pendudukan Israel akan mampu menguasai al-Quds sejak beberapa dekade.” jelas Abu Teer.

sumber: infopalestina

Artikel Terkait

Back to top button