INTERNASIONAL

Jadi Presiden Lagi, Erdogan Ganti Hampir Semua Menterinya

Jakarta (SI Online) – Pada Sabtu, 3 Juni 2023, Recep Tayyip Erdogan telah dilantik untuk masa jabatan presidennya yang ketiga.

Presiden Erdogan mengganti hampir semua anggota kabinet di pemerintahan sebelumnya kecuali menteri kesehatan dan kebudayaan.

Salah satu yang menjadi sorotan adalah Menteri Keuangan Mehmet Simsek, bekas kepala ekonomi dan mantan bankir yang dihormati secara internasional.

Simsek sangat dihargai oleh investor ketika dia menjabat sebagai menteri keuangan antara 2009 hingga 2015. Ia juga menjadi wakil perdana menteri yang bertanggung jawab atas ekonomi hingga 2018. Simsek mengundurkan diri sebelum serangkaian kehancuran lira di tahun itu.

Penunjukan Simsesk dapat menandai bergantinya kebijakan ekonomi ortodoks selama bertahun-tahun di bawah Erdogan. Salah satu yang menjadi sorotan dalam strategi ekonomi Erdogan adalah mempertahankan suku bunga rendah meskipun inflasi melonjak dan kontrol pasar yang ketat oleh negara. Simsek yang pernah menjabat sebagai mantan ekonom Merrill Lynch, diketahui menentang kebijakan Erdogan yang tidak konvensional.

Turki bergulat dengan krisis biaya hidup dan inflasi melonjak hingga 85 persen pada Oktober sebelum turun menjadi 44 persen pada Mei. Mata uang Lira anjlok hingga lebih dari 10 persen nilainya terhadap dolar sejak awal tahun akibat krisis Turki.

Selain Simsek, nama lain adalah Hakan Fidan, kepala intelijen Erdogan dan mantan tentara. Ia diangkat sebagai menteri luar negeri baru menggantikan Mevlut Cavusoglu, yang telah menjabat sejak 2014.

Salah satu pembantu terdekat Erdogan, Fidan telah memimpin Organisasi Intelijen Nasional (MIT) sejak 2010. Sebelumnya ia adalah penasihat Erdogan di kantor perdana menteri.

Pada 2012, Fidan menjadi subjek penyelidikan. Namun kasusnya ditutup setelah ada pembicaraan damai rahasia yang diadakan MIT dengan kelompok bersenjata Partai Pekerja Kurdistan (PKK) di Oslo.

Yasar Guler, kepala staf umum angkatan bersenjata Turki, diumumkan sebagai menteri pertahanan, menggantikan Hulusi Akar. Pria berusia 69 tahun itu adalah panglima militer selama serangan militer Turki ke Suriah pada 2019 dan 2020, dan mengawasi operasi militer selanjutnya di sana dan di Irak.

Erdogan juga mengumumkan bahwa Cevdet Yilmaz akan menjadi wakil presidennya. Yilmaz sebelumnya menjabat sebagai menteri pembangunan, wakil ketua urusan ekonomi Partai Adalet ve Kalknma (Partai Keadilan dan Pembangunan, Partai AK) Erdogan dan sebagai wakil perdana menteri yang bertanggung jawab atas ekonomi. Yilmaz, 56, telah menjadi ketua Komisi Perencanaan dan Anggaran Parlemen Turki sejak November 2020.

Ziya Meral, rekan rekan senior di Jaringan Kepemimpinan Eropa, menggambarkan Fidan, Guler, dan Yilmaz sebagai orang-orang yang dapat diandalkan Erdogan.

‚ÄúPesan dari semua ini untuk 10 bulan ke depan, dan jika tidak, untuk beberapa tahun ke depan adalah bahwa Erdogan berfokus pada penguatan melawan oposisi politik, mengatasi beberapa kekhawatiran yang hampir membuat mereka kehilangan pemilihan ini dan mengejar visinya untuk abad baru Turki,” ujar Meral. []

red: a.syakira
sumber: reuters, aljazeera.

Artikel Terkait

Back to top button