#Bebaskan PalestinaINTERNASIONAL

Konten Digital Palestina Diburu dan Diblokir, Aktivisnya Ditangkapi

Al Quds (SI Online) – Sebuah laporan memaparkan sejumlah angka terkait realitas konten digital Palestina, selama tahun 2021, yang menunjukkan berbagai pelanggaran terhadap ratusan warga Palestina.

Situs web “iBook” untuk Analisis Data dalam laporan tahunan situs mendata sekitar 1.537 pelanggaran digital oleh perusahaan media sosial, termasuk pembatasan kebebasan berpendapat dan berekspresi antara menghapus akun Palestina, membatasi mereka dan mencegah penerbitan, pada saat Israel┬ádan pemukim Yahudi bisa menyebarkan kebohongan mereka tanpa syarat atau batasan apa pun.

Dilansir Pusat Informasi Palestina, Ahad (16/1), laporan menyinggung tantangan paling menonjol yang dihadapi oleh konten digital Palestina, termasuk pelanggaran digital.

Narasi Palestina dibatasi, dimarginalkan, disepikan sebagai kamuflase dengan “kepentingan Israel”.

Laporan tersebut juga menyoroti pelanggaran yang dialami para aktivis, karena ekspresi pendapat mereka melalui platform media sosial. Diserang melalui usaha peretasan, penangkapan dan pemanggilan baik oleh Israel atau keamanan Palestina.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa lebih dari 90 panggilan atau penangkapan dilakukan oleh dinas keamanan, yang mengarah ke pengadilan karena mencemarkan nama baik otoritas melalui posting media sosial.

Sementara laporan mencatat bahwa ada lebih dari 390 kasus penangkapan atau pemanggilan, karena publikasi di media sosial oleh pendudukan Israel. Sementara beberapa hukuman berjumlah 3 tahun penahanan dan denda ratusan ribu shekel.

Platform Facebook berada di garis depan platform media sosial yang menyerang konten Palestina selama tahun 2021.

Jumlah pelanggaran di Facebook mencapai sekitar 797 dan mereka bervariasi antara tidak menerbitkan atau menghapus halaman, menghapus grup atau publikasi, melarang siaran langsung, melarang pesan atau komentar, dan melarang atau mencegah publikasi.

Aplikasi Twitter berada di tempat kedua setelah platform Facebook, dalam pelanggaran konten digital Palestina. Ada 455 pelanggaran dipantau selama tahun 2021, dan platform “Instagram” berada di peringkat ketiga.

Sebagai jumlah pelanggaran konten Palestina mencapai 174 pelanggaran. Sedangkan pelanggarannya beragam, antara lain jaringan di aplikasi Tik Tok, WhatsApp, YouTube, Snapchat, dan Telegram.

sumber: infopalestina

Artikel Terkait

Back to top button