#Gaza Under AttackINTERNASIONAL

Mantan Pilot: Pemerintah dan Komandan Militer Israel Penjahat Perang

Oslo (SI Online) – Pemerintah Israel dan komandan militernya adalah penjahat perang. Hal itu diutarakan Yonatan Shapira, seorang mantan pilot Angkatan Udara Israel, yang diberhentikan dari militer pada 2003 silam.

Shapira adalah sosok yang meluncurkan kampanye yang mendorong anggota militer lainnya untuk tidak mematuhi perintah untuk menyerang warga Palestina, yang menyebabkan mereka dikeluarkan atau dipecat dari tentara.

Setelah dikeluarkan dari militer, Shapira dipecat dari semua pekerjaan yang dia ambil saat dia berpartisipasi dalam demonstrasi untuk mendukung hak-hak orang Palestina dan menarik perhatian pada “kejahatan perang” yang dilakukan oleh tentara Israel dengan mengadakan konferensi internasional. Dia harus pindah ke Norwegia dan melanjutkan hidupnya di sana.

Shapira menjelaskan mengapa dia bergabung dengan tentara Israel dan bagaimana dia menyadari bahwa dia adalah “bagian dari organisasi teroris” dengan kata-katanya sendiri.

“Saya menyadari selama Intifada kedua apa yang dilakukan Angkatan Udara dan militer Israel adalah kejahatan perang, meneror populasi jutaan orang Palestina dan ketika saya menyadari itu, saya memutuskan untuk tidak hanya pergi, tetapi untuk mengatur pilot lain yang secara terbuka akan menolak untuk mengambil bagian di dalamnya. kejahatan ini,” kata Shapira seperti dilansir Anadolu Agency, Senin (17/5/2021),

Shapira mengaku, sebagai seorang anak di Israel, dirinya dibesarkan dalam pendidikan militeristik Zionis yang sangat kuat.

“Anda hampir tidak tahu apa-apa tentang Palestina, Anda tidak tahu tentang Nakba 1948, Anda tidak tahu tentang penindasan yang sedang berlangsung,” ungkapnya.

“Mereka dikirim untuk melempar rudal dan bom di pusat kota Palestina. Pada titik tertentu, saya menyadari bahwa ini adalah tindakan terorisme,” katanya, merujuk pada pilot di skuadron lain yang terlibat dalam pembunuhan massal warga sipil.

Mengulangi “kejahatan perang” oleh kebijakan Israel terhadap Palestina, Shapira menyebutkan, bersama dengan teman-temannya yang mengundurkan diri dari militer, dia ingin memberitahu seluruh dunia bahwa pendudukan ini adalah tindak kriminal yang sedang berlangsung dan kejahatan perang, dan dirinya tidak ingin terus mengambil bagian dalam kejahatan perang ini.

Menekankan bahwa tujuannya adalah untuk melindungi orang-orang saat bergabung dengan tentara, mantan tentara Israel tersebut mengatakan bahwa jika dia ingin melindungi orang-orang, dia harus berada di sisi lain, di samping Palestina, daripada menjadi bagian dari tentara Israel.

“Ini adalah proses psikologis dan sangat sulit tetapi begitu Anda menyadari bahwa Anda adalah bagian dari organisasi teroris, Anda memahami bahwa Anda harus mengatakan tidak, Anda harus mengambil konsekuensi,” Shapira menekankan.

“Saya dipecat dari semua perusahaan tempat saya bekerja di Israel dan itu juga sulit bagi saya, karena saya mendukung perjuangan Palestina dan karena saya memberikan ceramah di seluruh dunia karena saya adalah bagian dari Gerakan Boikot, Divestasi dan Sanksi (BDS), karena saya mengatakan bahwa Israel adalah negara apartheid, karena saya mengatakan bahwa pemerintah dan komandan saya adalah penjahat perang,” tukasnya.

sumber: sindonews.com

Artikel Terkait

Back to top button