#Taliban MenangINTERNASIONAL

Pemerintah IIA Bebaskan Perempuan Belajar pada Tingkat Apapun

Kabul (SI Online) – Pemerintah Imarah Islam Afghanistan (IIA) mengumumkan, perempuan di Afghanistan dapat menempuh pendidikan di semua tingkatan di bidang apa pun. Mereka hanya akan dipisahkan dengan laki-laki dan akan ada aturan berpakaian wajib.

“Tidak akan ada rintangan bagi anak perempuan untuk melanjutkan pendidikan mereka,” kata Abdul Baqi Haqqani, penjabat Menteri Pendidikan Tinggi IIA dalam konferensi pers di Ibu Kota Kabul, Ahad (12/09/2021).

Haqqani menegaskan, perempuan akan bebas untuk belajar bahkan ke tingkat pascasarjana, tetapi akan ada kelas yang dipisahkan berdasarkan gender atau sepenuhnya terpisah di universitas karena pendidikan bersama bertentangan dengan tradisi Islam dan Afghanistan.

“Yang paling penting adalah siswa perempuan mengenakan jilbab,” kata Haqqani, tanpa merinci apakah yang dia maksud adalah jilbab biasa atau penutup seluruh wajah (cadar atau burqa).

Menurutnya, jika universitas memiliki kapasitas, maka akan ada kelas yang benar-benar terpisah, dan bahkan gedung, untuk perempuan dan laki-laki.

Guru laki-laki akan mengajar anak laki-laki dan anak perempuan akan diajar oleh guru perempuan.

Baca juga: Imarah Islam Afghanistan Atur Model Pengajaran di Sekolah dan Universitas

Haqqani menjelaskan bahwa jika tidak ada cukup guru perempuan, guru laki-laki akan mengajar anak perempuan dari balik tirai.

Terkait kondisi kementeriannya yang menghadapi kesulitan keuangan, Haqqani menyebut bahwa pemerintahan sementara sedang mengerjakan strategi untuk mengundang akademisi Afghanistan yang tinggal di luar negeri untuk mengambil posisi di universitas lokal.

Haqqani menegaskan, IIA bersedia bekerja dengan komunitas internasional di bidang pendidikan.

Dia juga menambahkan, pemerintahan sementara akan memberikan perhatian khusus kepada anggota Taliban yang tidak memiliki akses ke pendidikan di masa lalu.

sumber: anadolu agency

Artikel Terkait

Back to top button