#IslamofobiaNASIONAL

Program Penceramah Bersertifikat tidak Wajib, Menag: Yang Mau Silakan Ikut

Batam (SI Online) – Kementerian Agama akan melaksanakan program penceramah bersertifikat. Namun, Menteri Agama Fachrul Razi menekankan program ini tidak mengikat dan bersifat opsional.

Fachrul mengatakan progam yang mulai dibahas 2019 itu bertujuan membekali para penceramah agar lebih nasionalis.

Menurut Fachrul, Kemenag akan melibatkan Majelis Ulama Indonesia (MUI), Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), dan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT).

“Bagi yang mau, silakan ikut dan yang tidak mau tidak apa-apa,” ujar Menag seperti dilansir situs Kemenag.go.id, Kamis (23/1/2020).

Baca: Tumpas Radikalisme, Kemenag akan Terapkan Penceramah Bersertifikat

Fachrul menargetkan proses penyempurnaan program penceramah bersertifikat ini akan selesai bulan depan.

Pelaksana Harian (Plh) Dirjen Bimbingan Masyarakat Islam Tarmizi Tohor mengatakan, program pelatihan penceramah bersertifikat Kemenag bertujuan mencetak kader pendakwah berkarakter moderat dan saling menghargai di tengah kemajemukan Indonesia.

Program penceramah bersertifikat akan dilaksanakan dalam bentuk bimbingan teknis (Bimtek). Tarmizi menjelaskan, pengkaderan lewat bimtek diharapkan dapat melahirkan mubalig yang benar-benar bisa menyampaikan Islam untuk meningkatkan moderasi kehidupan beragama dan berbangsa.

Menurut dia, program pengkaderan para penceramah bersertifikat bertujuan menguatkan dan menjamin ketersediaan sumber daya dai dengan wawasan kebangsaan yang baik.

“Dengan demikian, mampu menjaga persatuan dan kesatuan bangsa melalui ajaran agama,” ujar Tarmizi.

red: asyakira

Tags

Artikel Terkait

Back to top button
Close
Close