#Ramadhan 1441 HINTERNASIONAL

Wabah COVID-19, Mufti Arab Saudi: Salat Tarawih dan Ied di Rumah

Riyadh (SI Online) ā€“ Mufti Besar Kerajaan Saudi Arabia, Syekh Abdulaziz bin Abdullah bin Mohammed Al-Sheikh mengatakan, untuk Ramadhan tahun ini jika tidak dimungkinkan melaksanakan Salat Tarawih dan Salat Idul Fitri (Salat Ied) di masjid maka umat Islam diminta melaksanakannya di rumah masing-masing.

Penegasan Syekh Abdul Aziz seputar Salat Tarawih dan Salat Idul Fitri sekaligus menjawab sejumlah pertanyaan yang diajukan Kementerian Urusan Islam, Dakwah Panggilan dan Bimbingan Kementerian Urusan Islam, Dakwah dan Penyuluhan Arab Saudi tentang ibadah bulan Ramadan di tegah pandemi COVID-19 yang masih berlanjut.

Menurut Syekh Abdul Aziz, salat Tarawih di bulan Ramadan tahun ini jika tidak memungkinkan dilakukan di masjid, karena ada tindakan pencegahan yang diambil oleh otoritas berkompeten untuk memerangi penyebaran virus Corona, maka salat dilakukan di rumah masing-masing untuk mendapatkan kebajikan di malam-malam bulan suci Ramadan yang penuh berkah.

“Terbukti, bahwa salat (tarawih) Nabi selama bulan Ramadan di rumahnya, dan bukan rahasia lagi bahwa salat Tarawih adalah sunah dan itu tidak wajib,” kata Syekh Abdul Aziz seperti dilansir SPA, Jumat, 17 April 2020,

Sementara itu, menjawab pertanyaan tentang keabsahan salat Idul Fitri di rumah-rumah, Mufti Besar Arab Saudi itu menjelaskan bahwa Salat Idul Fitri seandainya masih terjadi pandemi Corona yang mengharuskan upaya pencegahan, sehingga tidak dapat dilaksanakan di masjid atau di tempat salat lainnya (lapangan), maka mereka boleh salat di rumah tanpa khutbah setelahnya.

“Siapapun yang melewatkan Salat Idul Fitri, dan ia ingin meng-qadhanya, maka dia salat sesuai niat salatnya (salat Ied) tanpa khutbah setelahnya,” terangnya.

Seperti diketahui, Kementerian Kesehatan Arab Saudi mengkonfirmasi 518 kasus baru coronavirus dan empat kematian pada hari Kamis. Dari kasus-kasus baru, 195 tercatat di Jeddah, 91 di Madinah, 84 di Riyadh, 58 di Mekah dan 38 di Dammam.

Kementerian kesehatan menambahkan bahwa 59 pasien juga telah pulih dari virus, sehingga jumlah total pasien sembuh di Arab Saudi menjadi 990 orang.

red: asyakira

Artikel Terkait

Back to top button