MUHASABAH

Bencana Umat Terbesar

Dalam pandangan Islam, tiada bencana yang lebih besar daripada bencana yang menimpa agama.

“Bencana agama itu ada tiga, yaitu: ahli fikih yang durhaka, imam yang zalim, dan mujtahid yang bodoh.” (Riwayat Imam Ad-Dailami melalui sahabat Ibnu Abbas).

Pertama, dikatakan ‘Ahli Fiqih’ yang durhaka itu jika gemar melakukan perbuatan-perbuatan maksiat, sedangkan ia selalu menyampaikan fatwa-fatwanya namun disesuaikan hawa nafsunya, atau disesuaikan dengan selera pribadinyanya maupun selera pihak yang memesannya.

Padahal masyarakat menganggap apa yang difatwakannya itu selalu benar dan berdasarkan nash-nash fiqih. Padahal jauh api dari panggang, artinya fatwanya itu melenceng dari aturan Syariat (Al-Qur’an, Hadits dan Ijma’ para ulama Salaf Aswaja). Contoh kongkrit adalah banyaknya bermunculan figur-figur Kiai Abdi Gereja dan Kiai Slamet Natal.

Kedua, yang dimaksud ‘imam zalim’ adalah seorang pemimpin yang bersikap sewenang-wenang terhadap rakyat yang dipimpinnya. Terutama jika berdampak negatif serta merugikan sektor keagamaan.

Umumnya, munculnya imam zalim itu karena memiliki sifat rakus dan syahwat yang tinggi terhadap kedudukan duniawi dengan segala fasilitasnya demi memenuhi hawa nafsu serakahnya. Hingga kebutuhan rohani umat dianggap sebagai penghalang utama bagi keinginan besarnya. Maka muncullah sifat Islamofobia dalam lingkup kekuasaannya.

Ketiga, sama bahayanya dengan orang bodoh agama, yang mengaku sebagai ‘Mujtahid’ padahal ia sangat awam terhadap ajaran syariat Islam. Jangankan sampai ke tingkat mujtahid yang sesungguhnya, untuk baca kitab karya para ulama Salaf saja masih belum mampu. Lantas ia menampilkan fatwa-fatwa dari hasil ‘ijtihadnya’ sendiri berdasarkan ilmu ‘otak-atik-matuk’ atau ‘cok galicok galagacok cocok’ (ilmu rekayasa yang sekedar dicocok-cocokkan semata).

Kasus kongkrit seperti munculnya klaim sebagian orang, bahwa candi Borobudur dikatakan sebagai peninggalan kerajaan Nabi Sulaiman, dan masih banyak lagi yang lainnya.

KH Luthfi Bashori
Pengasuh Pesantren Ilmu Al-Qur’an (PIQ) Singosari, Malang.

sumber: pejuangislam.com

Artikel Terkait

BACA JUGA
Close
Back to top button