#Pilpres 2019OPINI

Cek Fakta: Jokowi Sudah Kalah?

Story Highlights
  • Sebagai konsultan paslon 01, quick count adalah salah satu bagian terpenting dari instrumen kecurangan itu. Tugas mereka memberi legitimasi atas kecurangan, sekaligus mematahkan perlawanan para pendukung Prabowo.

Setelah sejumlah lembaga survei mengumumkan hasil quick count, publik banyak yang bertanya “Prabowo itu sebenarnya menang atau kalah?.”

Pertanyaan itu bukan hanya datang dari satu dua orang, namun jumlahnya jutaan. Ya benar jutaan. Ini bukan hyperbola, melebih-lebihkan. Tapi itulah fakta sebenarnya. Publik bisa merasakan Prabowo menang, tapi mereka bingung, kok lembaga survei kompak menyatakan Jokowi yang menang.

Benar, quick count hampir semua lembaga survei menyatakan Jokowi menang. Dia unggul atas Prabowo dengan selisih antara 7-9 persen. Sebaliknya Prabowo mengklaim berdasarkan real count internal, dia unggul dengan perolehan suara 62 persen.

Siapa yang benar? Melihat hitungan internal tim Prabowo maupun quick count kita bisa mengambil kesimpulan Prabowo menang. Sampai KPU selesai menyelesaikan perhitungan suaranya, kita bisa dengan tegas menyatakan “secara de facto Prabowo menang.”

Mari kita cermati data. Bila menggunakan data perhitungan internal Paslon 02, sudah tidak diragukan lagi Prabowo dinyatakan menang.

Bagaimana dengan quick count? Hasilnya juga sama saja. Kendati mayoritas lembaga survei merupakan pendukung Paslon 01, Prabowo menang dan Jokowi kalah.

Semua lembaga survei menyatakan Jokowi menang dengan margin antara 7-9 persen. Tidak perlu diperdebatkan. Secara ilmiah selama ini quick count terbukti akurat. Margin error (tingkat kesalahannya) hanya plus minus 1 persen. Tapi mereka hanya memotret hasil akhir. Hasil pada saat pilpres. Mereka tidak melihat proses sebelumnya. Proses pemilu yang sangat curang.

Sebagai konsultan paslon 01, quick count adalah salah satu bagian terpenting dari instrumen kecurangan itu. Tugas mereka memberi legitimasi atas kecurangan, sekaligus mematahkan perlawanan para pendukung Prabowo.

Dengan adanya quick count kecurangan mendapat legitimasi ilmiah, karena selama ini metode tersebut memang terbukti akurat. Moral para pendukung Prabowo langsung runtuh.

Mereka tidak semangat lagi mengawasi kecurangan, apalagi melaporkan. Pertempuran sudah selesai. Mereka kalah.

1 2 3 4Laman berikutnya

Artikel Terkait

Back to top button