MUHASABAH

Cukong Ahoker di Balik Pencopotan Baliho?

Markas Kodam Jaya di kawasan Cililitan, Jakarta Timur banjir karangan bunga.

Narasi dan pesan yang ingin disampaikan, sangat jelas.

Rakyat mendukung langkah Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman.

Pangdam Jaya memang tengah jadi perbincangan nasional, menyusul tindakannya mencopot dan membersihkan baliho ucapan selamat datang Habib Rizieq Syihab (HRS).

Bahwa tindakan Mayjen Dudung didukung oleh rakyat, itu bisa terlihat jelas dari beragamnya nama pengirimnya.

Mulai dari perorangan maupun organisasi kemasyarakatan.

Sekali lagi itu kesan dan pesan yang ingin dibangun.

Tapi apakah benar strategi komunikasi dengan cara show of force, membanjiri markas Kodam Jaya dengan karangan bunga itu berhasil?

Publik menangkap pesan dan mempunyai persepsi yang sama? Masyarakat kemudian ikut mendukung dan memberi basis legitimasi.

Dengan begitu Pangdam Jaya dapat terus melanjutkan tindakannya?

Kelihatannya tidak begitu. Publik malah menangkap sebaliknya.

Narasi yang berkembang, terutama di media sosial, para cukong yang dulu mendukung mantan Gubernur DKI Ahok berada di balik aksi pembersihan baliho HRS.

Lho kok bisa begitu?

Pertama, pilihan membanjiri Markas Kodam Jaya dengan karangan bunga ini bukan ide strategi komunikasi yang orisinil. Duplikasi.

Publik dengan mudah diingatkan kembali pada modus yang sama. Saat Ahok kalah pada Pilkada DKI 2017. Saat itu Kantor Pemprov DKI berubah menjadi lautan karangan bunga.

Jadi tidak salah bila kemudian publik menyimpulkan, pelaku atau aktor yang menggerakkan aksi ini sama dengan pelaku 2017.

Kalau menggunakan terminologi pidana, pelakunya adalah residivis. Mengulang perbuatan pidana yang sama. Cuma yang ini residivis karangan bunga ha…ha…ha….

Tentu ini bukan perbuatan pidana. Tidak bisa dihukum. Yang menghukum publik.

Tidak percaya dengan pesan yang ingin dibangun dan disampaikan.

Kedua, banjir karangan bunga ke Pemprov DKI bukan sebuah strategi yang sukses.

Media saat itu berhasil membongkar fakta, bahwa sebagian besar pengirim bunga itu hanya dilakukan oleh beberapa orang saja.

Seorang pemilik toko bunga mengaku mendapat pesanan ratusan karangan bunga dari seseorang, dengan nama pengirim yang berbeda-beda. Alias nama fiktif.

Sesungguhnya ada juga perorangan yang benar-benar mengirim karangan bunga. Tapi fakta itu tertutup dengan temuan media.

Ada cukong yang membayari karangan bunga itu.

Jadi dapat disimpulkan dukungan kepada Ahok tidak natural. Ada mobilisasi.

1 2 3Laman berikutnya

Artikel Terkait

BACA JUGA
Close
Back to top button