NASIONAL

Din Syamsuddin Satu-satunya Tokoh Indonesia yang Bicara di Hari Persaudaraan Kemanusiaan Sedunia

Jakarta (SI Online) – Ketua Umum PP Muhammadiyah Periode 2005-2015, Prof. Dr. Din Syamsuddin menjadi salah seorang pembicara pada Perayaan Al-Azhar untuk Hari Persaudaraan Kemanusiaan Sedunia, Rabu, 3 Februari 2021 lalu.

Perayaan tahunan itu merupakan kali kedua sejak Piagam Persaudaraan Kemanusiaan (Watsiqat al-Ukhuwwah al-Insaniyah) ditandatangani oleh Syekh Al-Azhar Prof. Dr. Ahmad Muhammad Al-Thayyib dan Paus Fransiscus di Abu Dhabi, pada 4 Februari 2019 silam.

Menurut informasi, Piagam Persaudaraan Kemanusiaan itu menandai persatuan keyakinan keagamaan, persatuan Timur-Barat, Utara-Selatan, bahkan antara kaum beragama dan tidak beragama.

Pada Perayaan Tahunan 2021, yang diselenggarakan secara virtual oleh Komite Tertinggi Persaudaraan Kemanusiaan (The Higher Committee of Human Fraternity) yang berkedudukan di Kairo, hadir sejumlah tokoh, baik Muslim maupun Kristiani, baik Dunia Arab maupun Luar, termasuk dari PBB.

Sambutan pembukaan disampaikan oleh Wakil Grand Syekh Al-Azhar Prof. Dr. Muhammad Al-Dhuhaiwy, Rektor Universitas Al-Azhar Prof. Dr. Muhammad Al-Mahrashowy, dan sejumlah tokoh Islam dan Kristen.

Pada kesempatan itu, Din menyampaikan pidato berjudul “Tanggung Jawab Organisasi Keagamaan untuk Membangun Persaudaraan Kemanusiaan.”

Dalam ceramahnya, Din Syamsuddin mengatakan, penandatangan Piagam Kemanusiaan itu merupakan tonggak peradaban yang penting dan tepat waktu. Menurutnya, peradaban manusia tengah menghadapi masalah yang menciptakan disrupsi besar.

“Maka adalah tanggung jawab Organisasi Keagamaan untuk tampil sebagai problem solver (penyelesai masalah),” kata Ketua Dewan Pertimbangan MUI 2015-2020 itu.

Dalam pandangan mantan Utusan Khusus Presiden utk Dialog dan Kerja Sama Antar Agama dan Peradaban ini, kerja sama antarumat beragama sedunia sangat mendesak.

Menurutnya, walaupun agama-agama berbeda secara teologis, namun mereka bertemu pandangan pada titik kemanusiaan.

“Agama memang dari Tuhan, tapi sejatinya untuk manusia dan kemanusiaan. Maka tidak ada pemisahan antara Persaudaraan Keimanan (seperti Persaudaraan Keislaman) dan Persaudaran Kemanusiaan. Keduanya bagaikan dua sisi mata uang,” kata Din.

Di akhir pidatonya, Guru Besar Politik Islam Global FISIP UIN Jakarta ini menyarakankan agar Perayaan Hari Persaudaraan Kemanusiaan Sedunia tidak berhenti pada seremoni dan diskusi, tapi harus berlanjut pada aksi nyata ada kolaborasi umat lintas agama dalam membangun koeksistensi damai dan toleransi.

“Keduanya perlu berlanjut pada kolaborasi dalam berbagai sektor peradaban,” tegasnya.

red: farah abdillah

Artikel Terkait

BACA JUGA
Close
Back to top button