#Banjir 2020DAERAH

Diterjang Banjir, Belasan Pesantren di Lebak Rusak Parah

Lebak, Banten (SI Online) – Banjir bandang dan tanah longsor yang melanda wilayah Banten menerjang 18 pondok pesantren di Kabupaten Lebak. Akibatnya bangunan pondok mengalami kerusakan berat karena lokasinya berdekatan dengan aliran Sungai Ciberang.

“Kita sudah melaporkan kerusakan pesantren itu ke Kementerian Agama untuk mendapat bantuan pembangunan,” kata Kepala Seksi Pondok Pesantren Kementerian Agama Kabupaten Lebak, Ajrum Firdaus di Lebak, Sabtu (11/1/2020), seperti dilaporakan Antara.

Pondok pesantren yang rusak itu tersebar di Kecamatan Lebak Gedong, Curugbitung, Cipanas, Maja dan Sajira.

Saat ini, proses kegiatan belajar mengajar (KBM) diliburkan, karena kondisi bangunan pesantren tersebut rusak berat, bahkan di antaranya hanyut diterjang banjir bandang dan longsor.

Kebanyakan pendidikan pesantren yang bangunannya rusak berat itu dikelola secara terintegrasi antara tradisional dan modern juga terdapat Pesantren Modern Latansa Mashiro Cipanas.

“Kami berharap setelah masa tanggap darurat bisa direalisasikan pembangunan, karena tragedi banjir bandang dan longsor merupakan bencana nasional,” katanya menjelaskan.

Menurut dia, selama ini, pendidikan pesantren di Kabupaten Lebak memberikan kontribusi besar terhadap kemajuan bangsa Indonesia untuk meningkatkan sumber daya manusia (SDM) unggul dan karakter.

Pesantren tersebut mengikuti KBM selama 24 jam untuk memperdalam kaidah-kaidah keilmuan agama Islam, seperti tafsir Al-Qur’an, hadits, fiqih, bahasa Arab, akhlak, akidah, dan sejarah Islam.

Selain itu juga diintegrasikan dengan pendidikan umum, seperti bahasa Inggris, matematika, PKN, bahasa Indonesia, biologi, fisika, dan lainnya.

“Kami mendorong pesantren itu menjadikan cikal bakal untuk kemajuan bangsa,” katanya menjelaskan.

Ketua Forum Silaturahim Pondok Pesantren (FSPP) Kabupaten Lebak Ade Bujhaeremi mengatakan, pesantren yang kondisinya rusak akibat diterjang banjir bandang dan longsor perlu diberikan bantuan pembangunan oleh pemerintah.

Sebab, pengelola pesantren tidak memiliki dana untuk kembali membangun akibat diterjang bencana alam tersebut.

“Kami berharap pascabencana itu dapat direalisasikan pembangunan agar para santri bisa kembali belajar,” katanya.

Sumber: Antara

Artikel Terkait

Back to top button