#Kenormalan BaruNASIONAL

Kemenkes Cabut Syarat Rapid Test untuk Perjalanan

Jakarta (SI Online) – Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mencabut aturan rapid test atau swab test sebagai syarat sebelum melakukan perjalanan. Sebagai ganti, bagi mereka yang akan melakukan perjalanan hanya akan diukur suhu tubuhnya saja.

Seperti tertuang dalam Surat Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/MENKES/413/2020 tentang Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Coronavirus Disease 2019 (Covid-19), orang yang melakukan perjalanan tidak akan dites, penemuan kasus baru akan difokuskan di pintu masuk wilayah.

Pada halaman 35 surat keputusan itu disebutkan, secara umum kegiatan penemuan kasus Covid-19 di pintu masuk diawali dengan penemuan kasus pada pelaku perjalanan.

Pelaku perjalanan sendiri diartikan sebagai orang yang melakukan perjalanan dari dalam negeri (domestik) maupun luar negeri pada 14 hari terakhir.

Sementara untuk melacak kasus Covid-19 di pintu masuk atau perbatasan, Kemenkes memberlakukan empat langkah sebagai berikut:

Pertama: Meningkatkan pengawasan terhadap pelaku perjalanan (awak/personel, penumpang) khususnya yang berasal dari wilayah/negara dengan transmisi lokal, melalui pengamatan suhu dengan thermal scanner maupun thermometer infrared, pengamatan tanda dan gejala, maupun pemeriksaan kesehatan tambahan.

Kedua: Melakukan pemeriksaan dokumen kesehatan pada orang.

Ketiga: Jika ditemukan pelaku perjalanan yang terdeteksi demam melalui thermal scanner/thermometer infrared maka dipisahkan dan dilakukan wawancara serta dievaluasi lebih lanjut.

Keempat: Jika ditemukan pelaku perjalanan terdeteksi demam dan menunjukkan gejala-gejala pneumonia di atas alat angkut berdasarkan laporan awak alat angkut, maka petugas KKP akan melakukan pemeriksaan dan penanganan ke atas alat angkut dengan menggunakan APD yang sesuai.

red: farah abdillah
sumber: bisnis.com

Artikel Terkait

Back to top button