#Bebaskan PalestinaINTERNASIONAL

PBB Hanya Akui Nama “Al-Haram asy-Syarif” untuk Komplek Al Aqsha

New York (SI Online) – Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dengan suara 129:11 menyetujui resolusi yang mengabaikan hubungan Yahudi dengan Temple Mount. Mereka hanya mengakui nama Islamnya saja untuk komplek Al Aqsha itu, yakni al-Haram asy-Syarif.

Teks resolusi tersebut, yang disebut sebagai ‚ÄúResolusi Yerusalem”, adalah bagian dari dorongan oleh Otoritas Palestina (PA) dan negara-negara Arab di seluruh sistem PBB untuk mengubah citra situs paling suci Yudaisme sebagai khusus situs Islam.

Amerika Serikat (AS), pihak yang menentang teks tersebut, mengatakan bahwa penghilangan terminologi inklusif untuk situs yang disucikan oleh tiga agama adalah keprihatinan yang nyata dan serius.

“Adalah salah secara moral, historis dan politik bagi anggota badan ini untuk mendukung bahasa yang menyangkal koneksi Yahudi dan Kristen ke Temple Mount dan al-Haram al-Sharif,” kata pihak utusan AS kepada Majelis Umum PBB (UNGA).

AS bukan satu-satunya negara yang menyuarakan keprihatinan atas kurangnya bahasa inklusif. Dalam upaya untuk memastikan dukungan untuk resolusi tersebut, penulisnya telah membuat beberapa amandemen kecil sejak Majelis Umum terakhir menyetujui resolusi tersebut pada tahun 2018 dengan suara 148:11. Teks itu mereferensikan al-Haram al-Sharif dua kali, sekali di bagian tindakan resolusi dan sekali di pendahuluan.

Kali ini, frasa al-Haram al-Sharif hanya disebutkan satu kali dalam pendahuluan.

Terlepas dari pergeseran ini, dukungan untuk resolusi menurun, dengan jumlah negara yang abstain meningkat lebih dari dua kali lipat dari 14 menjadi 31.

Tiga tahun lalu, semua negara Eropa mendukung teks tersebut; tahun ini beberapa dari mereka mengubah suara mereka.

Hongaria dan Republik Ceko menentang resolusi tersebut, sementara Austria, Bulgaria, Denmark, Jerman, Lituania, Belanda, Rumania, Slovakia, dan Slovenia abstain.

Seorang utusan Inggris mengatakan: “Resolusi yang diadopsi hari ini mengacu pada tempat-tempat suci di Yerusalem dalam istilah Islam murni tanpa mengakui terminologi Yahudi Temple Mount.”

1 2 3Laman berikutnya

Artikel Terkait

Back to top button