#Pandemi COVID-19OPINI

Ada Apa dengan Presiden Jokowi?

Presiden Jokowi Senin (25/1) menyampaikan perasaan syukurnya. Pemerintah bisa mengendalikan pandemi dan ekonomi.

“Kita bersyukur Indonesia termasuk negara yang bisa mengendalikan dua krisis tersebut dengan baik,” kata Jokowi dalam acara Sidang Majelis Pekerja Lengkap (MPL) Persekutuan Gereja-gereja (PGI) di Indonesia.

Pernyataan itu sesungguhnya agak janggal, sekaligus mengejutkan.

Pada saat Presiden menyampaikan pidato, angka positif Covid-19 999.256. Beberapa ratus kasus lagi, bakal menyentuh angka satu juta. Sembuh 809.488, dan meninggal dunia 28.132 jiwa.

Sebuah media media mencatat, dalam satu bulan terakhir Presiden bahkan menyampaikan rasa syukurnya itu sebanyak tiga kali.

Artinya pernyataan itu tidak salah. Presiden sangat puas dengan kinerja pemerintahannya mengendalikan krisis.

Tiba-tiba selang sehari kemudian, Selasa (26/1) Presiden menyampaikan duka citanya karena positif Covid-19 melampaui angka satu juta.

Positif Covid-19 1.012.350 kasus. Dari jumlah itu, sebanyak 820.356 orang dinyatakan telah pulih, 163.526 orang menjalani perawatan di RS atau isolasi mandiri. Sementara 28.468 orang lainnya meninggal dunia.

Sebagaimana diungkapkan oleh Menkes Budi Gunadi Sadikin, Presiden Jokowi mengundang sejumlah menteri untuk Rapat Terbatas.

Kepada media, Menkes Budi Gunadi mengaku mendapat titipan pesan dari Presiden Jokowi.

Budi mengatakan pemerintah sangat berduka karena banyak masyarakat yang meninggal akibat Covid-19.

Selain itu, sambungnya, ada lebih dari 600 tenaga kesehatan yang sudah gugur dalam menghadapi pandemic Covid-19.

“Mungkin sebagian dari keluarga dekat dan teman dekat kita juga sudah meninggalkan kita. Itu momen pertama yang harus kita lalui, bahwa ada rasa duka yang mendalam dari pemerintah dari seluruh rakyat Indonesia atas angka ini,” ujar Menkes.

Bila kita cermati dari redaksinya, Presiden sesungguhnya tidak secara langsung menyatakan duka citanya.

1 2 3Laman berikutnya

Artikel Terkait

Back to top button