DAERAH

Sebelum Berangkat ke Sudan, Dua Santriwati Ma’had eLKISI Luncurkan Buku

Mojokerto (SI Online)-Bertepatan dengan Peringatan Maulid Nabi Muhammad Saw, Ma’had eLKISI Mojokerto menggelar acara istimewa. Islamic Center pimpinan KH Fathur Rohman ini meluncurkan dua buku karya santriwatinya pada Sabtu, 9 November 2019.

Buku karya dua santriwati itu berjudul Mager (Muslim Anti Galau Generation) gubahan Faradilla Awwaluna Musyaffa’ dan Move on from Jahiliyah Move in to Jannah yang ditulis Nailul Muwafaqoh.

Kedua penulis adalah santri yang baru lulus dari SMA eLKISI.

Naskah buku yang disusun untuk memenuhi syarat kelulusan itu diterbitkan atas rekomendasi Dosen ITS Lukman Noerochim PhD, dan Akademisi Universitas Airlangga, Titien Diah S.

Peluncuran berlangsung di Aula eLKISI, dihadiri para santri SMA, ustadz dan ustadzah, pengurus yayasan, dan orangtua santri serta tamu undangan.

Dalam presentasinya, Faradilla Awwaluna Musyaffa mengatakan, ia mampu menulis karena suka membaca.

“Dengan membaca, kita memiliki koleksi kata-kata yang memudahkan untuk menulis,” kata gadis 17 tahun asal Surabaya ini.

Fara mengungkapkan, dalam menyusun buku pertamanya ini, ia harus menempuh
perjuangan berat.

”Laptop saya sampai rusak, jadi harus bolak-balik ke warnet. Pernah saya harus bepergian 22 km untuk urusan menulis ini,” papar dara yang biasa menulis di laman media sosial.

Tentang bukunya, Fara menyatakan bahwa kegalauan yang melanda manusia solusinya ”di langit”. Yakni kembali pada Allah SWT dan tuntunan agama Islam.

”Islam solusi terbaik untuk mengobati kegalauan,” tandasnya.

Tidak kalah pintar dalam bertutur kata, Nailul Muwafaqoh mempresentasikan bukunya dengan pede bingitz.

Gadis 18 tahun asal Gresik ini menyatakan, yang terberat setelah hijrah adalah istiqomah.

”Salah satu tantangan hijrah adalah dikatai sok suci, sok ustazah, dan lain-lain. Kita balas saja, jangan sok maksiat, jangan sok pendosa dong,” tutur Nailul yang mengaku pernah mengalami kehidupan dunia jahiliyah.

Setelah berhijrah, ia sangat menyesalkan masa lalunya.

”Jika waktu bisa diputar, Saya ingin mondok di eLKISI sejak dini,” ujarnya.

Kepada adik-adik kelasnya di Ma’had ia berpesan, jangan malas, jangan futur, dan jangan nyalahin setan. ”Karena tugas setan memang menyesatkan. Tinggal kita yang harus berkomitmen untuk istiqomah setelah berhijrah,” tandasnya.

Dalam sambutannya, Kepala Cabang Dinas Kemendiknas Taufik, memberikan apresiasi tinggi untuk kedua santri dari generasi milenial.

Sedangkan Lukman Noerochim mengatakan, kedua buku merupakan legacy (jejak) kedua santri yang akan melanjutkan pendidikan ke Afrika.

Menurut Wakil Direktur Ma’had eLKISI, Ustadz Ainur Rofiq Lc, Fara dan Nailul mendapat beasiswa untuk kuliah di Universitas Internasional Afrika di Sudan.

”Kedua santri bersama rekannya Thomas Alka, akan berangkat ke Sudan pekan depan,” ujarnya.

Rep: Bowo

Tags
Back to top button
Close
Close